الثلاثاء، 18 ديسمبر، 2012

 
"Bencana Alam"

Dalam Hangat pelukan mentari.
Diri terbalut mendung keresahan.
Resah bila bumi tak sudi lagi dipijak.
Resah jika laut tak mampu lagi memikul airnya.
Resah jika gunung tak sanggup lagi berdiri tegak.

Air mata ini belum lagi kering.
Puing-puing derita masih tercicir disepanjang jalan.
Terdengar lagi jeritan saudaraku disana.
Terdengar lagi jeritan teman-temanku disana.
Terdengar lagi jeritan para sahabat-sahabatku disana.
Bencana, bencana dan bencana...

Tak henti-hentinya menggoreskan duka.
Apakah ini suatu cobaan?
Ataupun Peringatan?
Ataukah azab Tuhan?
Fikirkanlah..
Renungkan lah..
Dan bertaubatlah selagi mentari pagi masih memanancar sinarnya..






"Gempa Bumi dan Tsunami"

Diantara malam yang menyelimuti.
Tenang dan damai terasa hati.
Namun hati kembali tergugah.
Mendengar negara Turki seakan musnah..

Goncangan 7,1 skala richter terjadi.
Sekian detik saja menyertai.
Namun lihatlah dampaknya.
Kerusakan dan kematian dimana-mana..

Kita tentu juga ingat beberapa bulan lalu.
Saat Jepang terkena bencana yang menyerbu..
Negara yang membanggakan kesiapannya.
Rata diguncang sekian menit saja..

Bumi kita memang seakan diam.
Namun menyimpan amarah yang terpendam.
Disaat dosa menumpuk diatasnya.
Alam bergerak selaksa murka..
Hanya beberapa menit saja.
Semua tak akan bisa lari dari hukuman-Nya..

Gempa yang mengguncang.
Dari gunung ditengah lautan.
Saat lingkup hati menjadi gamang.
Tsunami mengincar ketenangan..
Pertanda alam yang sudah renta.
Atau kita yang kian menumpuk dosa.
Mengihtiarkan jalan amanah Tuhan.
Namun tetap Saja tergoda rayuan syetan..

Lantas apa yang akan terjadi.
Jika gempa bumi meratakan negri.
Siapkah kita menghadapinya.
Atau lari dari kenyataan yang ada..

Sadari wahai kawan.
Bumi ini adalah kepunyaan Tuhan.
Yang dititipkan kepada kita manusia.
Untuk mewariskan pada generasi selanjutnya..